Minggu, 15 September 2013

Gagal Lagi?



Choky seorang pelajar SMA di Jakarta, kesehariannya ia tidak luput dari kegembiraanya, musik, seni, dan puisi selalu ada mewarnai harinya. Hari pertama di tahun ajaran baru, nasib buruk menimpanya, terlambat dihari pertama dan mendapatkan hukuman dari seorang guru killer. Hukumannya adalah dilarang memasuki kelas selama sang Guru masih mengajar, dengan tatapan yang sangat tajam dan dengan kumis yang sangat sangar membuat hawa dikelas itu menjadi tegang. Setelah waktunya Choky masuk kedalam kelas, dan dia diledek Ijul sahabat dekatnya,                                                                                                                          “Masih aja telat, padahal baru hari pertama masuk, kenapa lu Chok?”                                     “Biasa jul tiap pagi ketinggalan bis, kayak ga tau aje lu bisnya jarang, sekalinya ada penuh.” jawab Choky. Dan ijul mempersilahkan tempat duduk disebelahnya untuk si Choky, “eh Chok, lu duduk disebelah gue aje, kebetulan bangku disebelah gue kosong” kata Ijul. “Yaudah gampang mah bro, ngomong ngomong tadi ngapain aje selama gue diluar?” tanya Choky kepada Ijul.                                                                                                                        “Elu sih tadi pake telat, dia itu guru fisika bro, dan tadi langsung masuk materi, dan dikasih pr bro buat besok.” jawab Ijul.                                                                                                                       “Gokil jul nih guru, yaudah kita kerjain bareng aja nanti tugasnya.” kata Choky.
“TING TUNG TING TING” bel berbunyi dan tanda bergantinya jam pelajaran baru. Choky dan Ijul memasuki kelas. Kemudian ibu guru dari bidang kesiswaan membawa seorang anak perempuan, dan tak disangka dia adalah murid pindahan dari Kota Kembang (Bandung). “Selamat pagi anak anak.” salam dari ibu guru.                                                                            “Selamat pagi bu.” jawab anak anak.                                                                                    

Kemudian  Ibu guru memperkenalkan anak baru tersebut dan menjelaskan sedikit tentang alasan ia pindah ke Jakarta. Nama dia Erika dia pindahan dari SMA ternama di Kota Bandung, wajahnya sangat cantik dan bibirnya yang merah serta tampilannya yang mempesona yang membuat mata siswa laki laki tertuju padanya, alasan ia pindah adalah karena ayahnya yang dinas di Jakarta untuk beberapa tahun kedepan.
“Selamat siang teman teman.” salam Erika ke semua murid.
“Siang.” murid murid jawab dengan serempak. “Perkenalkan nama saya Erika Pratiwi, saya pindahan dari kota Bandung.” kata Erika memperkenalkan diri di depan kelas. Semua mata siswa laki laki hanya tertuju padanya karena dia sangat cantik. Erika duduk diseberang bangku Choky, selama jam pelajaran berlangsung Choky selalu memandangi Erika berharap ada respon darinya. Namun apa yang terjadi dari keinginan Choky adalah bukan respon yang dia dapat, bahkan wajah jutek dan sedikit cuek yang dia terima.
“Memang hidup itu indah jika dengan senyum, tapi jika tidak dibalas rasanya sakit.” gurau Choky dalam hati. Mengetahui sahabatnya sedang diam sejenak, dan paham akan hal itu Ijul pun menyindir sahabat baiknya “kalau suka bilang aja, lu laki bukan Chok?” Kata Ijul.

Choky diam sejenak untuk memikirkan apa yang harusnya dia lakukan, apakah akan mengungkapkan perasaannya langsung kepada Erika.                                                                    “Gue bukannya takut Jul, gue belum tau sifat aslinya dia, gue harus kenal dulu gak mungkinlah langsung bilang, lo udah gila kali haha.” kata Choky kepada si Ijul.     “Yaudah lu deketin dulu, apa perlu nih gue yang kasih kode ke dia.”, ledek Ijul. Selama jam pelajaran Choky sibuk mencoret kertas menuangkankan rasa yang dipikirkan dihatinya, dan setelah dia melihat apa yang dia tulis adalah puisi untuk Erika.              “Lu ngapain Chok, nulis apaan lu puisi? Yaelah jadul banget lu masih aje buat puisi, kayak ngkong gue lu Chok hahaha.” ledek Ijul dengan tertawa terbahak. “Biarin suka suka gue lah, kan yang lagi fall in love gue Jul kenapa lu yang repot.” balas Choky dengan sedikit menggrutu.

Setelah pulang sekolah Choky berniat untuk mengajak pulang bareng Erika, namun apa yang dia dapat hanyalah angan semata, karena dia dijemput oleh supir pribadinya, sedangkan Choky pulang naik bis yang bedesak desakan dengan pelajar lain. Didalam hati Choky berkata “mana mau cewek secantyik Erika naik bis yang padet kumuh, dan bau keringat.” Sepulang sekolah Choky mendekati Erika dan mengajak pulang bareng.                                                                             ”Jam segini belum balik?” tanya Choky.                                                                                                               “Iya ini gue mau pulang.” jawab Erika dengan wajah cuek dan tidak mau menjawab dengan panjang lebar. Spontan Choky mengajak pulang bareng, dan dengan lugunya berkata seperti ini, “Ka, balik bareng yuk, lu?” ajak Choky kepada Erika. Dan jawaban yang dia dapat adalah
“Maaf gue gak bisa, soalnya gue dijemput sama supir gue.” jawab Erika dengan nada jutek.
Rasa kecewa yang dirasakan oleh Choky kepada Erika, tapi Choky gigih untuk mendapatkan hati seorang Erika yang setiap bejumpa dengan Choky selalu bersifat jutek kepadanya.                                                                                                                

Sesampai dirumah Choky bertekad bahwa dia akan merubah penampilannya agar didepan Erika dia merasa percaya diri, dan Erika akan meresponnya. Namu harapan itu berbanding terbalik dengan kenyataan. Perjuangan Choky yang pertama adalah merubah penampilannya menjadi anak skate dan berusaha untuk menjadi skater yang mahir, namun malah sebaliknya, dia terjatuh dan malu yang ada dipikirannya.”BRUUUK” suara Choky terjatuh dar skateboard. Melihat akan hal itu Erika terlihat ilfeel terhadap Choky, sedangkan Choky merasa bahwa dia sangat percaya diri. “Ka lu, seneng skate?”, tanya Choky, “Enggak gue sukanya bersepada santai Chok.” jawab Erika.

Hari hari terus berlalu dan mereka selalu bersama, walaupun hanya sekedar teman biasa, Choky sangat berharap menjadi Erika, dan dengan keberaniannya dia mengajak Erika untuk pergi ke danau dengan suasana sangat romantic, namun apa yang dia harapkan tidak sesuai dengan kenyataan. Akhirnya Choky ditolak dan menganggap dirinya selalu gagal terus untuk mendapatkan hati Erika. Sore itu mereka di tepi danau sedang bercanda tertawa bersama, namun muncul sebuah keheningan ketika Choky mengungkapkan isi hatinya kepada Erika. “Ka gue mau jujur sama lu, boleh ga?” Tanya choky dengan wajah serius. “Mau jujur apa Chok? boleh kok, masa ga boleh jujur sih” balas Erika, “Sebenernya gue udah lama suka sama lu ka, semenjak lu masuk ke kelas, gue gak mau dipendam terus, lu mau gak jadi pacar gue ka?” Tanya Choky dengan wajah penuh harapan. Sejenak mereka diam dan saling menatap satu sama lain, namun Erika membuat Choky kecewa “Maaf Chok sebelumnya, gue suka sama lu sebagai temen aja kok, dan gue udah seneng sama lu, lu orangnya lucu sih, maaf kalo untuk itu gue gak bisa Chok.” jawab Erika dengan wajah sedikit sedih karena mengecewakan Choky. Dan Choky sangat kecewa akan harapannya yang sirna untuk mendapatkan Cinta Erika. “Iya ka gak papa kok, gue gagal lagi?” kata Choky dengan wajah kecewa, “nggak ko Chok, mungkin bakal ada orang yang lebih baik dari pada gue dana akan selalu setia nemenin lu sampai kapanpun” jawab Erika dengan penuh senyuman.
 “Oh iya gue tau ka, lu malu ya temenan sama gue, karena gue yang pengen terlihat cool didepan lu, malah jadi bikin elu malu, maafin gue ya ka?” kata Choky kepada Erika.                                                                  
Dan setelah kejadian itu Choky tidak ingin bertemu dengan Erika selama berbulan bulan, dan sudah lama tidak bertemu banyak perubahan yang terjadi pada Choky. Suatu hari ketika Choky sedang mengerjakan tugas kelompok tentang presentasi Cinta dan Kehidupan, choky mempresentasikan didepan kelas dengan penuh percaya diri. Choky menjelaskan makna cinta dalam kehidupan, dan itu sanagt dirasakan oleh Erika yang selalu mengacuhkan Choky. Erika terdiam sejenak ketika Choky berkata                                                                                                “Cinta itu tidak tau kapan datangnya, jadi gak mungkin kan cinta itu di jadwalkan, bahkan sebaliknya cinta mudah hilang kapan saja, tergantung rasa yang masih disimpinnya.” Dan dari kata kata itu, Erika berpikir dengan matang, bahwa apa yang dia rasakan selama ini apakah dia membenci Choky atau bahkan sebaliknya.

Suatu hari Erika mengirim SMS ke salah satu temannya yaitu Selly untuk mencurahkan perasaannya selama dia tidak bertemu dengan orang yang sering mengganggunya setiap saat yaitu Choky “Sel gue mau curhat nih” Erika mengirim SMS ke Selly. Kemudian beberapa menit handphone Erika berdering “TINGGGGGG” ternyata SMS masuk dari Selly.
“Kenapa ka? Kamu mau curhat apa?”, jawaban dari Selly.                                              “Enggak kok, aku Cuma bingung aja sama hati aku, selama si Choky sering bareng sama aku, aku sering ngeras ilfeel karena tingkahnya selalu aneh. Dan sekarang aku dibuat sedih begini karena dia sudah jarang bersama ku”, balas Erika.                                                                          “Mungkin kamu jatuh cinta kepada Choky, tapi kan kamu ilfeel sama dia?”, jawab Selly. Sejenak Erika berpikir apa yang dia rasakan selama ini dan dia ingat tentang presentasi yang dilakukan oleh Choky waktu dikelas, dan yang dia rasakan adalah semakin kangen dengan orang yang selalu membuatnya ilfeel itu.
Dipikiran Erika selalu teringat kata kata yang menyentuh benak Erika yang selalu diingatnya “Cinta itu tidak tau kapan datangnya, jadi gak mungkin kan cinta itu di jadwalkan, bahkan sebaliknya cinta mudah hilang kapan saja, tergantung rasa yang masih disimpinnya.”Cinta itu memang sulit, disaat orang itu ada disisiku, dia selalu membuatku ilfeel dengan tinkah konyolnya, namun disaat dia sudah tidak berada disisiku aku ga tau rasanya kangen aku akan semua tingkahnya. “Aku mungkin jatuh cinta sama kamu Chok.”  Erika berkata didalam hati.

Choky yang sekarang telah menjadi anak yang pendiam dan berjuang untuk masa depannya, dia belajar lebih giat dari sebelumnya, Karena Choky bertekad untuk menjadi orang yang berguna bagi Nusa dan Bangsa. Setiap dia melihat foto foto konyolnya bersama orang yang dia cinta yaitu Erika, dia hanya tersenyum dan membalikkan frame foto tersebut kearah belakang, agar masa masa yang pernah membekas dihatinya dia bias melupakannya. “Eh Chok gue mau belajar fisika tentang gelombang ya Chok.” minta teman teman Choky, “Iya mana sini ayo kita belajar bareng.” jawab Choky. Hari hari Choky dipenuhi dengan belajar dan berkarya, dia menjadi sering menulis puisi puisi tentang arti cinta setelah dia dibuat kecewa oleh Erika.

Suatu hari dikelas Ijul memberi kabar kepada Choky bahwa Erika terkena penyakit tifus dan dia dirawat di Rumah Sakit Mitra Keluarga, dengan cemas Choky mendengarnya, dan sepulang sekolah dia mampir ke toko buah untuk membeli beberapa kilo buah apel untuk Erika yang sedang sakit.
“Chok  udah denger kabar belum lu?” kata Ijul. Dan dengan sangat spontan Choky bertanya kepada Ijul. “Kabar apaan jul?” jawab Choky. “Erika Chok.” Sahut Ijul, “Erika kenapa jul? Jelasin ke gue!” kata Choky dengan raut wajah penuh kecemasan. “dia gak masuk udah tiga hari lebih, emangnya lu gak dismsin nyokapnya?” jawab Ijul. “Enggak Jul gue udah lost contact sama dia, gue gak mau dibilang sering ngeganggu kehidupan dia.” Kata Choky dengan sedikit menyesal. “Yaudah Chok mending lu jenguk dia, gue tau isi hati lu yang sesungguhnya ke dia kayak apa, gue udah kenal sama lu udah lama Chok!” Jawab Ijul dengan nada sedikit membentak, “Iya anter gue sekarang ke toko buah, sama ke toko rangkaian bunga, buru sekarang Jul!” ajak Choky dengan sangat antusias. “dasar bego ketoko rangkaian bunga, emang dia udah meninggal apa Chok, mending ke toko buah aja, kita patungan beli apel.” Ajak Ijul, “Iya ayo kita beli apel dan langsung cabut ke Rumah Sakit sekarang.” Jawab Choky dengan penuh semangat.

Setelah sampai di toko buah, mereka membeli dua kilogram apel. Disaat mereka menawar dengan harga yang sangat murah, dan sang penjual marah dengan memaki maki mereka. “Mas apelnya perkilo berapa?” Tanya Ijul, “Duapuluh ribu aja mas.” Jawab penjual buah dengan sangat cuek. “Lima ribu ya mas saya ambil dua kilo nih?” tanya Ijul. “Emang bapak moyang lu yang jualan!” jawab penjual buah dengan nada sedikit membentak. “Iye kalo lu bapak moyang gue mah ngapain gue beli, mending minta.” Jawab Choky dengan nada meledk sang penjual buah. “Sebenernya kalian berdua mau beli apa nggak sih!” kata penjual buah dengan nada kesal, “Iye gue mau beli, berapa lah harga yang wajar? Dah bang duapuluh ribu aje, gue ga tawar lagi tuh” jawab Choky dengan nada serius. “Yaudah sebagai penglaris gapapa asal jangan keseringan ya.” jawab penjual dengan nada sedikit tertawa.

Setelah dua orang sahabat itu membeli dua kilogram apel, mereka langsung menuju Rumah Sakit dimana Erika dirawat. Kemudian mereka bertemu dengan kedua orang tua Erika memberi salam kepada orang tuanya,dan disambut orang tuanya dengan wajah penuh gembira. “Assalamualaikum,pak apa benar ini ruag inap Erika?” tanya Choky kepada orang tuanya. “Walaikumsalam dek, iya ini benar ruang inapnya Erika anak saya, kamu pasti Choky ya?” jawab ayah Erika. “Iya pak saya Choky temannya Erika,saya dan teman saya mau melihat keadaannya pak.” mohon Choky kepada ayah Erika, “Yasudah dek silahkan masuk dek.” jawab ayahnya Erika. Choky dan Ijul memeberikan buah untuk kepada Erika. “Ka maaf gue cuma bisa bawa ini, semoga lu cepet sembuh dan kembali seperti biasa lagi ya.” kata Choky sambil memberikan buah kepada Erika. “Ya makasih ya chok atas doa kamu, ga usah repot repot chok, kamu pake bawa buah segala, jadi ngerepotin kamu akunya.” jawab Erika engan senyum manisnya. “Ga papa kok ka, gue Ijul, teman teman, dan orang tua lu cuma ingin kesembuhan lu.” Kata Choky sambil memikirkan sifat Erika yang telah berubah menjadi lembut.

Ketika Choky dan Ijul ingin pulang kerumah, Erika tidak mau ditinggalkan oleh Choky, karena Erika masih menyimpan rasa rindu terhadap Choky. Tetapi Choky merasa tidak enak dengan sahabatnya karena sahabatnya harus pulang sendiri.”Chok kamu mau kemana?” tanya erikaa dengan suara lemah, “Maaf ka gue ga bisa lama lama, soalnya masih banyak yang harus gue kerjain.” jawab Choky. “Chok jangan muna lu jadi orang, Erika butuh lu, gue tau lu sayang banget sama dia, udah keliatan mah dari gerakan lu Chok.” sahut Ijul dengan spontan. “Iya ka gue mau nemenin lu, tapi gue ga enak sama nih anak satu.” jawab Choky sambil menunjuk sahabatnya Ijul. “Yaudah Chok gapapa gue pulang sendiri aja, lu mending jagain Erika, dia yang lebih butuh lu, yaudah gue pamit dulu ya ka, pamit ya om tante saya pulang ya.” jawab Ijul sambi ijin pulang dengan kedua orang tua Erika.

Ketika tiba waktu makan, suster dating membawakan makanan untuk Erika, dan dengan antusias Choky berkata kepada susternya, “Sus, biar saya aja yang suapi Erika ya.” minta Choky kepada suster. “Ya sudah kalo adek mau, silahkan tapi hati hati ya dia masih harus butuh perawatan semaksimal mungkin.” jawab Suster sambil memberikan tempat makan berikut minumannya. Setelah itu Suster pergi meninggalkan ruangan, dan diikuti kedua orang tua Erika pamit pulang untuk mengerjakan tugas rumahnya dan Choky di pesankan oleh Ibunya Erika untuk menjaga Erika malam ini. “Dek Choky, tante dan om pulang dulu ya, ini masih ada urusan, tolling kamu jaga Erika ya.” Pinta Ibu Erika kepada Choky. “Iya bu saya akan jaga Erika bu.” Jawab Choky dengan tegas. Kemudian mereka meninggalkan Choky dan Erika, sedangkan Choky sibuk menyuapi makan Erika dengan penuhkasih saying. Choky merasakan hal yang berbeda bahwa dia benar mencintai Erika seutuhnya, begitu juga dengan Erika dan dimalam itu Choky berbicara kepada Erika untuk meminta Erika menjadi temannya, namun Erika menjadi sedih.  Lalu Erika menjelaskan isi hatinya untuk orang yang dia cintainya, dan malam itu menjadi moment berharga untuk mereka, pengalaman yang jarang didalam hidupnya. “Ka kamu makannya yang banyak ya, biar kamu cepet sembuh dan bisa kesekolah lagi, juga bisa main lagi sama aku.” Kata Choky dengan senyumnya. “Iya aku juga mau sembuh kok Chok, mau sekolah lagi, mau ketemu temen temen, dan Yang aku kangenin main sama kamu lagi, kayak dulu lagi.” Jawab Erika sambil senyum.
“Ka aku kangen banget sama kamu, sekarang aku udah paham tentang yang waktu itu kamu tolak aku, ga ada slahnya juga sih, hehe.” Kata Choky sambil tertawa, “Aku apa lagi, aku gak ketemu kamu aja malah jadi kepikiran begini.” jawab Erika dengan senyuman yang manis. Dan ketika itu Choky bertanya Ka kita enakan temenan gini kan?”. “Nggak ko Chok.” jawab Erika.”Yah gagal lagi, jadi temen masa gak mau juga, kamu maunya jadi apa?” tanya Choky. “Aku maunya lebih dari teman Chok” kata Erika. “Iya sih tapi aku gak mau buat kamu kecewa ka” kata Choky dengan wajah sedikit murung, “Aku udah tau sekarang Chok, kalau kamu pasti dating buat aku, karna aku juga saying dan cinta sama kamu” jawab Erika sambil memegang tangan Choky dengan erat dan meyakinkan Choky. “Kamu serius ka?” tanya Choky dengan wajah bingung, “Iya aku serius aku mau kok jadi pacar kamu, aku udah tau kalo kamu yang terbaik buat aku, dan aku gak mau kita kepisah lagi.” jawab Erika dengan wajah bahagia. “Aku juga gak mau kehilangan kamu ka, karena aku lebih dari saying sama kamu, aku cinta sama kamu.” Kata Choky sambil mencium kening Erika.

Kemudian mereka berpelukan dan berjanji untuk menjaga satu sama lain, Erika  mencintai Choky seutuhnya, begitu juga sebaliknya. Beberapa hari kemudian Erika sembuh dari penyakitnya dan kembali melanjutkan sekolahnya, dan mereka bersama setiap hari, dimana ada Erika di situ pasti ada Choky, karena Cinta mereka utuh dan menjadi suatu keharmonisan. Hari hari penuh dengan tawa canda, dan selalu ada untuk menjaga satu sama lain.

Ulat dan Mawar

Ulat ini akan segera menjadi kepompong yang sangat kuat
Serta dia akan terus manahan dirinya dalam benak kesedihan
Dan diatas langit ini masih banyak susunan bintang yang bertebaran
Mungkin sang ulat tersebut bersabar demi tujuan yang pantas
Hari hari akan dijalaninya dengan senyuman yang penuh makna

Dan suatu saat dia yakin akan menjadi seekor bidadari kecil nan anggun
Berupa seekor kupu kupu yang elok dipandang mata
Hingga tanpa batas melampaui terbang hingga ke tempat dimana ia dilahirkan

Serta ilmu pengetahuan dihidupnya akan berguna
Bagi bunga mawar yang selalu tampak layu
Dengan senyum yang menawan dia kembali
Hanya untuk membuat setangkai mawar merah berseri kembali

Oleh : Muhammad Borland
Judul: U
lat dan Mawar

Ulat lambat menghilang

Ku diam sejenak
Melihat cahaya pantulan diatas air
Berfikir bahwa ulat lambat itu
Telah hilang dimakan arus waktu

Namun ku salah dia tak dimakan arus itu
Bahkan dia melawan arus hingga akhirnya
Ulat lambat itu berdiam diri untuk waktu yang lama
Untuk menjadi kepompong
Hingga saatnya tiba
Mentari senja mewakili siapa gerangan

Nan elok selama beberapa waktu
Kupu kupu dilahirkan untuk
Terbang menjadi lebih cepat
Dan meyisakan kenangan kulit yang beraromakan kesedihan
Terbang mengarungi sungai kerinduan untuk sang fajar yang telah menyingsing


Oleh: Borland Muhammad

Judul:Ulat lambat menghilang

Kelinci putih

Mengarungi bukit yang sunyi
Tanpa cahaya yang datar
Bertemu dengan kelinci putih nan lucu
Kuberjanji akan ku rawat dan menyayanginya

Mungkin aku bukanlah sang pemiliknya
Tapi aku tidak akan mengecewakan induknya
Kelinci yang sendiri akan ku peluk erat
Meski kau tak tau apa arti ini

Ku mungkin akan tersenyum dengan sejuta harapan
Kau hanya tersenyum dengan berjuta impian
Kita mungkin akan menjadi sebuah keterikatan
Ekosistem alam ini akan tersenyum
Melihat kau kurawat sepanjang masa
Dan ku akan menjagamu agar kamu
Merasa nyaman disisiku


Oleh: Borland Muhammad

Judul: Kelinci putih

Mangurungi Alam ini

Berjuang tuk sampai disini
Mengarungi lautan padi
Menerjang ombak kerikil
Dibenak terlintas jalur yang amat luas nan jauh dipelupuk mata
Kini ku akan semakin rindu dengan aspal berlubang itu
Bongkahan puing disebuah sungai nan elok
Serta ribuan kumbang jalanan yang memadati ladang indah nan padat
Entah kapan aku harus pulang dihabitat ku berasal
Aku disini pergi untuk beradaptasi dengan alam baru
Berudara sangat sejuk dihati nan elok dipandang betapa megah karuniaNya
Aku bahagia bisa mencicipi ladang ini

Alam bantulah kami menjaga ladang indah nan elok ini
Jangan lah berubah sederajatpun
Hingga surga datang secara drastis


Oleh: Muhammad Borland
Judul: Mangurungi Alam ini

Kumbang Mawar Sejati

Mawar yang tadi memerah
Kini telah pudar melayu
Mentari senja telah tiba
Kebersamaan itu menyimpan sebuah kenangan
Mungkin kau disitu untuk merasakan embun pagi
Disini ku menatap dari jarak yang panjang
Untuk sebuah tujuan
Dan fokus dititik tersebut
Berharap sebuah kepastian
Mencoba datang bertubi tubi
Melihat kumbang di pagi hari berhamburan
Dan tetap menunggu 3 tahun lamanya
Kamu masih seindah mawar itu
Hingga kau tak lagi berada ditempat yang sunyi itu
Aku datang untuk menghapus bayangmu
Yang telah lama kau tinggalkan demi setangkai bunga melati

Terbanglah ku dengan sayap ini
Menjauhi mawar nan elok bagai senja hari
Mencari mawar yang baru terlahirkan
Namun nektar yang didapat tidak semanis nektar itu
Ku pergi dari kesibukkan alam ini dan diam ditempat yang lama untuk satu tujuan

Mawar akan tahu
Betapa kumbang ini
menunggu nektar yang dilahirkan kembali


Oleh: Muhammad Borland
Judul: Kumbang Mawar Sejati

Minggu, 05 Mei 2013

CARA PENGECATAN MOTOR DAN MOBIL


Cara Mengecat Mobil/Motor yang baik yaitu : 

  1. Ampelas dengan rata bagian yang akan dicat dengan ampelas (kertas gosok) ukuran 800 yang warerproof, kemudian dihaluskan dengan ampelas ukuran 1500.
  2. Setelah itu cuci bagian yang akan dicat dengan air bersih, dikeringkan dengan kain, dan diamkan pada terik matahari sampai benar2 kering.
  3. Semprot permukaan dengan Epoxy diamkan/keringkan yang selanjutnya gosok lagi dengan ampelas dengan ampelas ukuran 2000, dan jangan sampai habis cukup sampai rata permukaannya.
  4. Selesai diampelas, cuci dengan air bersih tunggu beberapa saat hingga benar-benar kering, selanjutnya bersihkan menggunakan kain yang lembut seperti kain kaos katun.
  5. Kemudian lakukan pengecatan dasar sesuai yang diinginkan bisa putih atau abu2  dicat ditempat yang terbuka agar terkena matahari serta hindari media debu, setelah dicat diamkan hingga benar2 kering.
  6. Setelah kering ampelas lagi untuk mendapatkan hasil yg maksimal, namun dengan ampelas ukuran 2000. Perlu diingat  *proses pengampelasan cukup tipis2 saja, karena maksud pengampelasn ini hanya untuk meratakan cat dasar.
  7. Lakukan pencampuran cat dengan tiner sesuai jenis cat yang di pergunakan, jangan terlalu kental dan jangan terlalu encer.
  8. Bila jenis catnya kental biasanya 1:2 (1 ltr cat berbanding 2 ltr tiner), tapi bila jenis catnya encer bisa 1:1, pergunakanlah campuran tiner yang bagus  demi menghasilkan cat dan warna yang bagus pula.
  9. Mulailah melakukan pengecatan sesuai warna yang diinginkan, dalam proses pengecatan cukup satu kali menarik spoit cat jangan terlalu tebal, jangan melompat dan jangan diulang bolak-balik agar cat bisa rata, untuk berpindah dari atas kebawah lakukan perpindahan penyemprotan setengah dari lebarnya keluaran cat.
  10. Untuk mendapatkan warna yang lebih tebal anda bisa timpa ulang cat lebih lanjut dengan cara sang sama hingga benar-benar rata, kemudian keringkan hingga bener2 kering.
  11. Setelah kering barulah kita memasuki proses varnis agar hasil bagus dan lebih awet usia dan warna cat, pilih varnis yang benar-benar bagus atau untuk kelas yang sedang bisa menggunakan Avian S4000, Blinken, Clear coat GTX 4001.
  12. Untuk melakukan proses varnish, lakukan pencampuran sesuai agar bisa menghasilkan kilap yang bagus, untuk varnish dengan komponen hardener biasanya perbandingannya 100:25:75 (100 clear coat : 25 harddener : 75 thiner) lakukan penyemprotan sebagaimana proses pengecatan (satu jalan, merata dan jangan melompat)
  13. Untuk mendapatkan warna yang lebih tebal anda bisa timpa ulang cat lebih lanjut hingga benar-benar rata, kemudian keringkan hingga bener2 kering
  14. Setelah proses pengecatan selesai dan cat sudah benar-benar kering lakukanlah proses poles untuk menyempurnakan hasil agar lebih maksimal dan agar cat benar-benar terlihat mengkilat seperti baru.